Minggu, 13 Maret 2016

MENJADI PEMBANGUN INSANG CENDEKIA



            Slogan guru yang berbunyi “Pahlawan Tanpa Tanda Jasa” kini telah berganti dengan “Pembangun Insang Mulia”. Dimana, arti kalimat tersebut ialah bahwa gurulah yang menjadi tonggak pembangun dari sebuah bangsa. Gurulah yang memiliki peran besar dalam menghasilkan generasi-generasi penerus bangsa yang berilmu dan berkualitas. Berbanding lurus dengan tri dharma mahasiswa yang salah satunya ialah Pengabdian Masyarakat, maka department Sosial Masyarakat (Sosmas) HMSI mengadakan sebuah proyek kerja (proker) yang bernama IS IT CAMPAIGN.
            Proker tersebut adalah lanjutan dari proker SINERGI yang telah dijalankan sebelumnya. Dimana mahasiswa baru 2015 yang berminat untuk ikut, akan diseleksi sedemikian rupa hingga lolos dalam SINERGI batch 3. Beberapa mahasiswa yang berhasil lolos , kemudian dibagi beberapa kelompok dengan jumlah anggota tiga sampai empat orang. Kelompok-kelompok tersebut diharuskan untuk membuat sebuah proyek pengabdian masyarakat yang nantinya akan benar-nenar diwujudkan.
            Dengan adanya gagasan proyek-proyek dari beberapa kelompok tersebut, disini mahasiswa baru 2015 yang lain, yang belum tergabung dalam SINERGI batch 3 diminta untuk menjadi voulunteer dalam pelaksanaan proyek-proyek tersebut. Tentunya,  puluhan mahasiswa yang menjadi volunteer tersebut dibagi lagi dalam kelompok-kelompok yang telah disediakan. Mereka pun membahas dan membagi tugas untuk terlaksananya proyek yang telah dibuat sebelumnya.
            Sebagian besar, proyek yang sebelumnya telah dibuat oleh berbagai kelompok tersebut berbasis ajar-mengajar. Dimana, mahasiswa akan menjadi seorang guru pada sekolah-sekolah yang telah ditetapkan. Materi yang diajarkan oleh tiap-tiap kelompok pun berbeda. Tentu saja, mahasiswa juga dapat merasakan secara langsung peranan seorang guru, sang pembangun insang cendekia. Hal ini adalah sebuah moment yang jarang didapatkan mahasiswa dan tentunya tidak akan terlupakan bagaimana berinteraksi secara langsung dengan adik-adik SMP dan SMA.

[ HASIL PELATIHAN BASIC MEDIA SCHOOLING (BMS) - MEDFO HMSI MUDA BERKARYA 2016 ]

Rabu, 15 Juli 2015

SBMPTN 2015

Lima huruf yang sangat menakutkan itu baru aku temui di akhir kelas 3 SMA.
Lima huruf yang harusnya gak perlu aku temui (karna harusnya aku keterima SNMPTN or Undangan).
Lima huruf yang gak-bakal-terbayang-kalau-se-menakutkan-ini. Lima huruf yang cuma anak-anak kelas 3 SMA aja yang ngerasain. Atau mereka yang mau nyoba SBMPTN lagi, sih..

Well,

SBMPTN is Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri.

SBMPTN is SUSAH BANGET Masuk Perguruan Tinggi Negeri.

Dengan tingkat soal se level DEWA WISNU (aelah, kayak ngerti aja soal dewa-dewa), dengan kurung waktu YANG AMAT SINGKAT, dengan MATERI YANG SUPER BANYAK, dengan JUMLAH PESERTA YANG IKUTAN SUPER DUPER MEGA BANYAK! Tahun ini ada sekitar 699.xxx peserta (dibaca sekian-sekian-sekian) (karna gatau jumlah pastinya).

Jadi, waktu sekitar kurang lebih EMPAT BULAN yang notabenenya KAMU BUAT FOKUS UNAS itu PERCUMA! Buat apa fokus unas belajar mati-matian buat unas segala-galanya unas kalo FAKTANYA... (coba cari di internet kalo gak percaya) 90-99 PERSEN PELAJAR SMA DI INDONESIA DINYATAKAN LULUS UNAS. Lah, SBMPTN? Sekitar 20 PERSEN PESERTA SBMPTN DINYATAKAN LOLOS. So, it means... 80 (DELAPAN PULUH) PERSEN PESERTA SBMPTN DINYATAKAN TIDAK LOLOS! OMG.. itu jumlah yang bener-bener JOMPLANG banget, kan.. Ditambah lagi tahun ini (2015) nilai UNAS gak di pake apa-apa. Kecuali kalo kamu mau daftar kuliah di luar negeri, yang kalau Jepang setau aku gaboleh dibawah 85 or 80, kalo Jerman gaboleh di bawah 60. Thats it!

Mending kalo udah masuk kelas 3 SMA dan udah SELESAI UAS SEMESTER 1, mulai deh nyicil belajar buat SBMPTN. Kerjain soal-soal SBMPTN mulai dari lima tahun terakhir atau lebih. Belum lagi kalo kamu-kamu ini ada yang lintas jalur, noh. Logikanya kalau kamu MAHIR dan udah JAGO sama yang namanya soal-soal SBMPTN (gile pinter amat, lu) GAK MUNGKIN kalo kamu GAK BISA ngerjain soal UNAS yang... GAK ADA APA APANYA sama SBMPTN.

Dari soal unas per-pelajaran yang jumlahnya sekitar 40-50 pertanyaan, pasti kamu bisa kan ngerjain seenggaknya separonya. Nah, buat SBMPTN yang per-pelajaran ada 15 pertanyaan BELUM TENTU BANGET kamu bisa ngerjain separonya bahkan semua! Paling-paling buat anak yang biasa-biasa aja kayak aku nih ngerjainnya satu.. dua.. tiga.. soal. Belum kalo ada salahnya, hix.

SBMPTN dibagi tiga sesi dan semenjak tahun 2014 waktu ngerjainnya dalam satu hari nggak dua hari.

Sesi pertama ada kemapuan Saintek (Biologi, MAT IPA, Fisika, Kimia)
Sesi kedua ada kemampuan Dasar (TPA, MAT Dasar, B. Indonesia, B. Inggris)
Sesi ketiga ada kemampuan Soshum (Geografi, Sosiologi, Ekonomi, Sejarah)

Tapi kamu ga bakal ikut ketiga sesi itu, kecuali kalo kamu ambil Campuran. Kalo ambil IPA aja berarti cuma sesi satu dan dua, kalo ambil IPS cuma sesi dua dan tiga. Gak CUMA.. enggak.
Durasi waktunya lumayan singkat. Haah itu singkat sih, hiks. Kamu gaperlu ngerjain semua soal yang bejibun itu. Kerjain aja yang kamu bisa. Kalo benar dapet 4 poin, salah -1, kosong 0. Jadi kamu harus banyak-banyak latihan sebelumnya gaboleh enggak!

Dan sekarang aku mau cerita pengalaman aku ngejalanin SBMPTN sampek titik darah penghabisan.

SBMPTN itu momok tapi kamu gaperlu takut. Harus dipaksa buat berani!
SBMPTN itu tantangan tapi kamu gaboleh ngehindar. Harus diterjang!
SBMPTN itu masalah tapi kamu gaboleh lari. Harus di tembus dan dipecahkan!
SBMPTN itu bakal jadi sahabat baik kalo kamu treat ‘it’ well (ahaha a6).

Jauh-jauh hari sebelum UNAS aku daftar SNMPTN or Undangan (lebih jelasnya bakal aku jelasin di postingan selanjutnya).
Tapi aku gagal pada tanggal 9 Juni (Pengumuman kelolosan SNMPTN/Undangan). Rasanya? SEDIH BANGET. Sedih bukan gara-gara “Kok aku gak diterima sih? Kurang apa?!” Tapi sedih soalnya mau gak mau aku harus bertatap muka sama SBMPTN! Rasa capek, muak, kesel, putus asa, pesimis, itu muncul campur aduk aduk aduk.

Yang seharusnya aku udah gaperlu les di GO (Ganesha Operation), aku masih tetep les..
Yang seharusnya aku udah  gaperlu pagi-pagi ke sekolah buat intensif, aku masih tetep ke sekolah, belajar, ngerjain soal. Sedih. Capek.

Belum lagi dua sahabat aku, yang satu duduk sebelahan sama aku di kelas, yang satu lagi temen les di GO, udah keterima SNMPTN. Pergi gitu aja ninggalin aku.. Kehilangan banget rasanya. Kayak satu per satu temen-temen kamu bakal pergi buat ngejar mimpinya masing-masing. Its a good things of course. Tapi, ini berarti bener-bener udah masuk masanya. Masa akhir SMA. Masa perpisahan. Padahal waktu itu status belum di wisuda.

Akhirnya, sebelum di wisuda aku memutuskan buat berhenti ikut intensif di dekolah dan bakal fokus di GO. Dari pagi di GO buat TST TST sama mbak, mas, pak yang ngajar di sana. Yang standby di sana. Setelah melakukan perizinan yang sedikit ribet dan menandatangani surat pengunduran diri buat gak ikut intensif sekolah, akhirnya aku gaperlu ke sekolah lagi. Kecuali buat kepentingan wisuda, dll.

Sekitar jam 9 pagi aku udah standby di GO buat ngerjain soal, belajar, TST (semacam private gitu), tanya-tanya sama temen-temen dan guru-guru disana. Tapi.. meskipun udah kayak-fokus-banget-rajin-banget-belajar hasil TO ku tetep aja gabisa melampaui 44%. Karna aku mau ambil jurusan Sistem Informasi ITS yang passing grade di GO itu 44%. Tinggi banget gila. Beberapa tryout aku lalui dan hampi memasuki tryout terakhir, PG (Passing Grade) yang aku dapet paling notok jedok mentok cuma dapet 31% Sedih max! Bingung max! Sampai aku nerima beberapa hujatan, saran, perendahan, semacam..

“Mending kamu ganti jurusan aja, dek, kalo passing grade di GO belum melampaui target” - Mas AQ.

“Ya gapapa kalo kamu gamau ganti jurusan gapapa, cuma.. nanti.. (asli ngomongnya dipelanin banget biar aku dengerin banget gitu) kalo waktu pengumuman.. nggak diterima.. ya jangan sedih.. jangan marah-marah..” - Mas AP.

“Lo aku dulu itu ambil jurusan pilihan pertamane (pertamanya) tinggi, FKG. Tapi pilihan kedua aku tau diri ambek kemampuanku (sama kemampuanku), aku ambil Biologi Unair” - Mbak AF waktu pelajaran Biologi.

“Wes, Dhil, Biologi ITS ae, Dhil, hahaha” - Mas WK. PG Biologi di ITS menurut versi GO gaseberapa tinggi.

“Saya dulu waktu tryout di GO pada jaman saya PG saya cuma 35, 40an gitu, gitu aja.. Tapi pas Tes Tulis (SBMPTN pada jaman beliau) tau gak PG saya berapa?.. LIMA PULUH PERSEN” Asli ini udah kayak there’s hope gitu buat aku. Sebelum beliau ngelanjutin.. “Soalnya saya waktu tryout itu gapernah selesai ngerjainnya soalnya saya harus pulang..” - Pak DD.

Dan masih ada beberapa untaian kata dari beberapa orang yang sungguh tidak ada maksud menyemangatinya. Bahkan kalo aku ditanya soal,

“Dhila ambil apa?”

“Sistem Informasi ITS, hehe”

Yang nanya kemudian diam beberapa detik dan menjawab, “Oh iya semoga diterima, ya!”
Suasana diam yang sempat terlalui tadi seperti mengisyarat bahwa ia berkata Masak bisa? Tinggi banget, itu.

Kan sedih.

Kenyataanya, apa yang mereka omongin itu bener. Mungkin guru-guru dan orang-orang yang sempet ‘ngedown’-in aku itu punya maksud baik. Mereka bukan jelek-jelekin aku atau ngeprediksi aku gabisa ngeraih SBMPTN, cuma mereka mau aku biar gak kecewa. So, mereka kasih saran yang mungkin merupakan alternatif terbaik buat aku. Diukur dari kemampuanku juga selama tryout, dll.

Nanti kalo kamu-kamu dapet saran kayak gitu, yaudah terima aja. Pertimbangin baik-baik kira-kira bener gak. Kira-kira kamu bener-bener harus ganti jurusan atau pertahanin jurusan yang kamu inginin. Atau kamu bisa tetep pilih jurusan yang sama, cuma di beda Universitas. Cari yang PG nya lebih rendah dari Universitas pertama yang kamu inginkan. Tapi, kalo kamu emang pingin masuk ke Universitas itu, berarti kamu harus turunin PG jurusan yang kamu pinginin.

Kalo kata orang-orang sih.. gini

Kamu bener-bener pingin kuliah di jurusan itu atau kamu bener-bener pingin kuliah di Universitas itu.

Tapi dari itu semua, balik lagi ke passion, minat, dan bakat kamu.

Kembali ke SBMPTN, dan tanggal 9 Juni 2015 pun tiba. Tanggal dimana aku tes SBMPTN. Tanggal dimana segala aspek penilaian berdasarkan dengan hasil kamu ngerjain tes ini. Tanggal terburuk dan tanggal ter ter segalanya yang pernah aku jalani. Udah kayak hidup dan mati ada di tangan tanggal ini.

 Seperti yang tercantum pada foto di atas, sekitar jam 6 aku berangkat ke Universitas DR. Soetomo. Nggak macet. Soalnya ruangan dan tempat satu hari sebelumnya aku udah survey dulu dong, jadi udah tau secara pasti dimana ruang dan tempat ujian. Emang dianjurin buat survei dulu H-1 ujian biar gak kelabakan.
Dan berikut jadwal kronologi SBMPTN yang bakal aku hadepin waktu itu.
Oh, ya! Setelah berpikir dan merenung lumayan lama dan matang-,matang akhirnya di SBMPTN kemarin, aku ambil 3 prodi pilihan :

1. Sistem Informasi ITS
2. Sistem Informasi UNAIR
3. Matematika UNAIR


Pilihan pertama itu bener-bener jurusan dan Universitas ang pingin banget aku masuki dan passing grade di GO lumayan tinggi sekitar 44%. Pilihan kedua dengan jurusan yang sama, cuma aku ambil di UNAIR dan passing grade di GO sebesar 40%. Kalo pilihan yang ketiga itu sebenernya.. cuma buat jaga-jaga passing grade di GO cuma 36% (Well, gak cuma sih. Tinggi itu mah) dan beberapa guru aku di sekolah nyaranin buat ambil ilmu murni (buat jaga-jaga). Soalnya selain passing grade lumayan rendah, juga peminatnya gak bejibun kayak yang lainnya.

PG atau passing grade itu sendiri nggak dibuat resmi oleh Universitas yang bersangkutan. PG itu biasanya dibuat oleh LBB LBB atau kalo kamu beli buku-buku latihan soal SBMPTN biasanya juga di cantumin. Makanya gak heran kalo PG di tiap situs tiap buku tiap LBB itu bakal beda-beda. Jadi itu cuma tolak ukur aja kira-kira nilai yang kamu harus capai  harus segitu buat masuk jurusan yang dituju.

Ok, seperti biasa soalnya super duper susah dan gak mungkin banget aku bisa ngerjain semua hehe. Dan aku cuma bisa harap-harap cemas mengingat passing grade yang harus aku capai buat bisa masuk pilihan pertama or gapapa deh pilihan kedua or at least pilihan ketiga, hix. Mengingat mengingat lagi selama ini selama aku tryout di GO passing grade yang aku capai gapernah lebih dari 31% hix.  
Dan selesai sudah segala perjuangan ku untuk melawan SBMPTN! Yap! Selesai sudah. SBMPTN telah berakhir. Udah jadi masa lalu gitu buat aku. Sekarang tinggal berdoa dan menyerahkan diri pada Allah.

BERDOA.

Kata itu perlu di garis bawahi dan di bold extra. Kenapa? Karna kita hidup di dunia ini karena Allah. Segala takdir dan karunia yang ada pada kita itu dari Allah. Thats why kita harus dan wajib berdoa pada Allah dan memohon padaNya apa yang kita harapkan. Yess ini jadi agak sedikit spritual karena kalian gak tau apa yang aku dapatkan selama ini.

Setelah SBMPTN berakhir, aku gak langsung have fun dan lepas kendali. Aku lebih tingkatin prestasi aku buat berdoa sama Allah. Mungkin aku gabakal bahas apa aja yang aku baca sewaktu berdoa, dan gimana aku berdoa ke Allah. Well itu kayak semacam riya' or anything else hihi.

Dan sambil nunggu sampe tanggal 9 Juli datang (pengumuman SBMPTN) ada beberapa kabar gembira yang aku dapatkan. Seperti diterimanya aku lewat jalur UMPN PENS (postingan sebelumnya). Aku kasi tau lagi UMPN itu kayak SBMPTN cuma itu khusus politeknik. Seneng banget! Aku di terima di D4 Teknik Telekomunikasi dan itu merupakan pilihan pertama yang aku pilih. Well meski jujur aja aku nggatau apa-apa tentang jurusan itu.. tapi aku denger-denger jurusan itu bagus dan prospek kerjanya juga menjamin, a6 a6, hehe. Seenggaknya aku gaperlu daftar mandiri UNAIR dan gak perlu daftar ulang UBAYA. Iya aku keterima di dua jurusan UBAYA, Akuntansi dan Professional Accounting. Jadi, gak perlu bayar-bayar buat UBAYA yang.. mahal.

Aku gaperlu daftar mandiri UNAIR soalnya honestly aku gatau mau pilih jurusan apa di UNAIR. Gini, yang aku pinginin ini cuma Sistem Informasi ITS, bukan yang lain. Meskipun di UNAIR juga ada Sistem Informasi tapi buat ikut mandiri itu sendiri harus lewat tes lagi. Dan. Aku. Males. Buat. Belajar. Lagi.
Jadi, sudah kuputuskan aku gak ikut mandiri UNAIR meskipun ayah aku suruh aku ikut. Aku bilang gamau. Aku bilang aku ikut mandiri ITS aja (ngomongnya sambil agak sedih). Mandiri ITS dibuka pada tanggal 9 Juni - 29 Juli, which means aku masih bisa daftar setelah pengumuman SBMPTN (kalo aku gak diterima SBMPTN).

Sebelum ikut mandiri ITS, ayah aku nyuruh aku buat hitung hasil SBMPTN yang aku kerjain kemarin. Ya soalnya mandiri ITS gapake tes-tes gitu, diambil dari nilai SBMPTN kemarin. Rasanya itu... deg-deg an setengah mati! Bayangin kamu bakal itung hasil SBMPTN yang kamu kerjain kemarin! Bayangin kamu bakal tau nilaimu dan kamu bakal bandingin sama PG PG yang kamu dapet dari manapun. BAYANGIN!
Yaudah, si, aku beraniin diri BANGET buat ngitung. Aku juga udah dapet kunci jawaban SBMPTN dari grup kelas GO (GOrgeous) beberapa hari SETELAH SBMPTN. Inget, ya! SE.TE.LAH. Karna SBMPTN gabakal ada joki yang marak banget kayak joki UNAS.

Aku cocokin kode aku,
Aku cocokin jawabannya,
Dan aku itung passing grade nya,

Tebak berapa yang aku dapet..

Tebak..

Mengejutkan..

Aku ya,

Aku, Dhila, yang gak pernah dapet passing grade lebih dari 31%..

Ternyata,

Berhasil mendapat angka sebesar..

40 (EMPAT PULUH) PERSEN!

ITU ANGKA YANG LUAR BIASA BIKIN AKU TERHARU BANGETZZZ!

Aku seneng, aku galau, aku curiga, aku gak percaya.

Ini beneran?
Maksudku.. kok bisa?!

Dan aku memprediksi kalo passing grade yang aku dapet ini berhasil melewat Matematika UNAIR dan pas dengan Sistem Informasi UNAIR. Meski aku pingin banget Sistem Informasi ITS, sih hix. Tapi beneran aku agak-agak lega terharu gimana, gitu.

Dan akhirnya aku curhat ke Allah. Aku tetep berdoa pada Allah. Memohon. Memohon. Memohon. Bener-bener memohon. Aku jabarin segalanya. Aku detailin apa yang aku mohonin.

Dan tiba saatnya.

9 Juli 2015

Pengumuman SBMPTN (backsound alunan musik seremm).

Aku ngira pengumuman udah bisa dilihat pas waktu sahur. Ternyata pengumumanya baru jam 17.00.
Aku tungguin, sambil sholat Dhuha, sambil berdoa, sambil baca Al Quran, sambil nonton film, sambil stalk-stalk dunia maya.

Sampe jam 16.45 aku anter adekku dulu les di deket rumah. Pas banget pulang-pulang udah jam 17.00.

9 Juli 2015 pukul 17.00

Pengumuman SBMPTN

Bisa dilihat di situs resmi SBMPTN atau situs mirror. Ini buat mencegah trouble karna hampir seluruh remaja di Indonesia yang ikut SBMPTN ngelihat hasil jerih payah mereka selama ini.

Gimana perasaanku?

Beberapa hari yang lalu dan beberapa jam yang lalu sempet yakin. Kayaknya diterima mengingat passing grade yang aku capai udah berhasil sampe angka 40%. Tapi melihat adanya kuota yang sedikit. Bahkan salah satu temen aku di grup kelas SMP (Screamo) bilang,

"Rek dari 693.185 peserta yang lolos cuma 121.653 orang"

Well..

Itu setara dengan..

20% dari 100%

Rasanya? Kacau. Sedih. Takut bukan main.
 
Dan yang jadi masalah detik ini pada waktu itu adalah..

Server yang tak kunjung bisa buat dibuka. Aku juga udah coba link mirror yang dicantumin tetep gak bisa.
Akhirnya salah seorang temenku juga dari grup SMP bilang, "Pake link mirror yang UGM, rek! Aku coba bisa."

Aku langsung ketik linknya di laptop. Aku bawa laptop ke luar rumah demi dapet sinyal yang bagus (padahal sama aja ga ngaruh).

Dan... bisa!

Aku ketik no. peserta SBMPTN ku.
Aku ketik tanggal lahir ku.

Loading..
Loading..
Loading..
Loading..
Loading..
Loading..
Loading..
Loading..
Loading..
Loading..
Loading..
Loading..
Loading..
Loading..
Loading..
Loading..
Loading..
Loading..
Loading..
Loading..

Rasanya eek udah mau keluar.

Dan,

AAAAAAAAAAAAAAAA!!

AKU TERIAK LUAR BIASA KENCENGNYA!
AKU LARI MASUK KE DALEM RUMAH!
I CALLED MY MOM SO LOUD!

"BUNDAA.. BUNDA.."

Bunda aku keluar dari kamarnya masih pake mukena abis ngaji soalnya.

"SISTEM INFORMASI ITS! SISTEM INFORMASI ITS! ALHAMDULILLAH!"

SERIOUSLY.

Aku sama bunda langsung sujud syukur di tempat. Aku nangis banget. Aku nangis. Aku nangis. Aku gatau segimana senengnya. Aku gabisa ungkapin rasa bahagia yang amat sangatnya. Aku gatau apa yang bisa aku lakuin bisa aku ucapin ke Allah. Aku gatau. Ini keajaiban. Ini bener-bener kejutan. I JUST WANT TO SAY MASSIVE THANKYOU TO ALLAH. Semua ini gabakal terjadi tanpa kuasa Allah. Semua ini gabakal terjadi tanpa doa-doa ku dan orang-orang yang doain aku. Aku... Ah..

Beneran. Kalian gabakal tau rasanya gimana sebelum kalian rasain sendiri:-)

Rasanya..
Harunya..
Bahagianya..

Beberapa tahun yang lalu aku melihat kejadian yang sama. Sodara aku juga diterima SBMPTN di UNAIR dan dia bener-bener seneng gak karuan kayak orang.. gila, lol (aku juga). Dan pada waktu itu aku cuma bisa mbatin Apasih.. Segitu senengnya ya?

Dan jawabannya IYA!
 
IYA!
IYAAAA!

Baru aja aku seneng, bersyukur, terharu.

Baru aja bunda selesai telfon ayahku dan pasang status di BBM, hahaha. Beneran aku seneng banget liat bunda lega kayak gitu. Aku seneng banget bunda pasang foto pasang status di BBM. Aku seneng banget lihat bunda bahagia ngeliat aku berhasil. Aku terharu banget. Aku sedih ini pertama kalinya aku bikin bunda bahagia. Kenapa gak dulu-dulu aku juga bikin bunda bahagia? Kenapa baru kali ini? Alhamdulillah Ya Allah.. Terimakasih.. Terimakasih..

Dan tiba-tiba.. salah satu temenku bilang di grup kelas SMP, "Eh, rek, kata temenku jangan buka lewat link UGM. Kataya di hack"

WHAT?!!!!

WHAT WHAT WHAT?!!!!

SERIOUSLY!!!!!!

SERIOUSLY!!!

Aku panik!!!!!
Aku panik sangat!
Aku mau nangis!
Apa salahku Ya Allah
Apa aku terlalu bahagia
Kenapa kebahagiaan ini mau dicabut
Ya Allah tolong jangan.

Dan aku pun buka situs ITS (website resmi ITS) yang disitu cuma peserta yang daftar ITS dan diterima ITS aja yang  bisa cari namanya.

Aku ketik lagi no. peserta ku.
Aku ketik tanggal lahirku.

Aku baca doa komat kamit.
Plis Ya Allah.. Tetep diterima YA Allah..

Dan, hasilnya..
ALHAMDULILLAH TETEP!

Aku sampe lupa waktunya buka puasa.
Aku ga nafsu makan, aku ngerasa kenyang banget.

Lega.
Selesai.
Semuanya selesai.
Segala perjuangan ku selama ini semua selesai.
Semua udah terbayarkan.
Semua gak sia-sia.

Saya, Fadhila Alfi maba Sistem Informasi ITS.

Segala hal yang terjadi pada ku. Semua bener-bener gak luput dari kuasa Allah. Aku yang gak pernah dapet passing grade lebih dari 31% di GO. Aku yang di bikin down oleh beberapa orang karna jurusan yang aku pilih cukup tinggi. Aku yang bukan anak jenius, pintar, yang punya segudang prestasi. Kini aku bisa buktiin dan memakan semua omongan dan tanggapan orang lain padaku:-)

Buat adik-adik atau kamu yang bakal menghadapi SBMPTN, ingat selain usaha dan belajar yang keras, doa juga harus keras. Percayalah pada keajaiban Allah. Allah akan mengabulkan jika kamu meminta. Allah maha mendengar, maha pemurah, maha pemberi. Bahkan masih banyak dosa yang ada pada aku saat ini, tapi Allah masih mau mendengar serta mengabulkan doa dan harapanku yang besar ini. Allah itu ada. Allah selalu ada disisimu.

Aku nulis ini karna aku ngerasain semuanya. Aku nulis ini karna aku udah ngerasain nikmat Allah secara langsung.

Mungkin di postingan berikutnya aku bakal kasi beberapa tips versi aku, ya.

Terimakasih.

Oh, ya! Buat kalian, buat temen-temen aku sahabat-sahabat aku yang belum dapet rejeki SBMPTN. Please BIG NO buat sedih, kecewa, marah, nyesel, dll ya!:-) Aku juga pernah gagal. Aku gagal SNMPTN/Undangan, aku gagal masuk SMA favorit. Aku gagal UNAS (nilai jelek) tapi semua ini ada hikmah nya. Aku gabakal jadi se taat ini sama Allah, jujur dulu aku gapernah sholat Tahajjud, gapernah sholat Dhuha kalo gak di sekolah, gak pernah baca doa selesai sholat wajib, jarang baca Quran, tapi setelah aku gagal SNMPTN aku jadi tingkatin itu semua sampe sekarang. Aku jadi berubah. Aku jadi sadar kalo aku butuh Allah. Aku jadi sadar kalo aku butuh Faktor X yang bisa nolong aku buat berhasil. Karena mungkin otak aku udah segini aja, hehe. Aku juga gabakal ngerasain namanya belajar yang bener-bener belajar keras kalo bukan gara-gara ikut SBMPTN. Gak bakal. Semua ada hikmahnya. Kalo Allah nakdirin kamu gak diterima SBMPTN, mungkin Allah punya rencana lain. Rencana Allah itu selalu indah, cuma kita nggak tau. Sekarang, yang perlu kamu lakuin tetep berjuang dan berdoa. Demi kesuksesan kamu dimanapun kamu berada. Dimanapun kamu sekolah. Semua kembali ke kamu.
SEMANGAT!:-)

Bye,
Dhila^^